Sebvva Unek Unek ~ Hamil di Mata Orang Indonesia


"Kamu udah isi belum? kok lama banget? nunda ya?"

"Belum hamil? emang nya gamau ngasih mama cucu apa?"

"Kamu kecapean kerja deh kayaknya, banyak kok yang berhenti kerja demi hamil"

"Lo mending makan kurma muda deh terus banyakin makan sayur toge, soalnya itu bikin subur"

"Gak bosen apa foto berdua terus? gamau nambah anggota?"

"Coba ke orang pinter ini deh nanti lo dipijet terus bisa hamil"


Percakapan diatas beberapa dari masukan yang udah gue denger semenjak gue nikah, bahkan sebenernya masih banyak lagi hal yang orang bilang ke gue soal gimana caranya hamil, dari mulai yang menenangkan, ngeselin sampe saran gila nan absurd kaya contoh kalimat terakhir diatas. Gue sampe bingung, begitu banyak masukan yang gue dapet soal kehamilan, gue gabisa bedain mana yang bener mana yang hoax. Padahal sebenernya badan orang kan beda-beda, kekuatan orang juga beda-beda jadi apa yang lo makan waktu promil belum tentu berhasil di gue, itu semua balik lagi ke yang namanya TAKDIR ...............

FYI, gue pernah hamil di bulan Maret 2017, waktu itu bahkan pake metode Transvaginal dan positif ada kantung janin disana tapi keadaan nya waktu itu gue sudah mengalami pendarahan, Dokter juga ngasih gue obat penguat rahim supaya si Bayi bertahan di perut gue, ternyata Allah berkata lain, gue keguguran. Umurnya baru 3 minggu. Sedih banget, tapi mungkin kalau dia bertahan ada hal buruk yang bakalan dia alami kalau dia lahir dan hidup nantinya. Allah memang sayang sama hambanya dengan cara yang kita tidak mengerti..

Desember 2018 kemarin, 2 tahun usia pernikahan gue dan suami, tapi kepercayaan itu belum datang lagi. Awalnya kalau ditanya orang-orang soal kehamilan kaya contoh di atas, gue Baper tingkat dewa apalagi ngeliat temen baru nikah 2 bulan lalu langsung dikasih "positif". Nangis kadang-kadang, marah sama diri sendiri, terus-terusan bertanya macam ustad maulana kenapa kenapa kenapa ??? bahkan gue rasanya mau menghindar dari orang-orang yang menjadikan pertanyaan kehamilan itu sebuah basa-basi. Seperti kata tante nasar dibawah ini 


wkwkwk lelah akutu

Kalau ditanya Suami emang nuntut lo terus? gue yakin mungkin dia sangat-sangat menjaga perasaan gue yang rapuh kaya   ̶r̶e̶n̶g̶g̶i̶n̶a̶n̶g̶  jadi dia gapernah nuntut harus hamil tapi gue yakin juga di hati kecilnya ada perasaan PENGEN banget pulang kerumah abis kerja ada anak yang lagi lucu-lucunya, ada yang bisa di jadiin penyemangat ketika lelah bekerja, dan bisa jadi pelipur lara hidup kita berdua. Kalau ditanya pernah gak berantem masalah hamil, itumah udah sampe enek banget. Boleh dibilang kami berdua udah pasrah sama kehendak Allah. Lelah eneng bang.......

Gue nulis ini sebenernya tujuannya untuk bisa dingertiin *cailah.. kalau orang yang masih menunggu kaya gue gini, udah kenyang disangka macem-macem. Disangka nunda lah, punya penyakit lah, keasyikan kerja lah. Duh gusti, kalian semua kan gak tau, kalo kami yang masih menunggu ini juga berusaha tapi gak diumbar aja. Masa iya gue harus bikin status atau yang lagi hits Insta Story di Instagram gue atau akun Social Media gue yang lain isinya gue dan suami lagi di ranjang otw mau "ena ena"? . Gue juga bingung, apakah ukuran kebahagiaan pasangan suami dan istri itu dilihat dari punya engga nya anak? terus gimana dengan kehidupan mapan? kesetiaan? saling mencintai sampai maut memisahkan?  ̶j̶a̶l̶a̶n̶-̶j̶a̶l̶a̶n̶ ̶k̶e̶ ̶e̶r̶o̶p̶a̶ ̶t̶i̶a̶p̶ ̶t̶a̶h̶u̶n̶? itu bukan kebahagiaan menurut kalian?

BACA JUGA Ternyata karir gue udah melewati ini semua.

Gue cuma bisa menanamkan mindset ini sekarang di hidup yaitu sebenernya mungkin Allah SWT selalu punya alesan kenapa gue dan kalian-kalian yang juga masih menunggu belum dikasih hamil. Ada alesan yang sekali lagi kita gak pahami karena kita belum "nyadar" kekurangan kita. Mungkin ada sifat kita yang masih dianggap jelek dan harus diubah kalau mau jadi orang tua, mungkin secara mental lo siap, tapi secara finansial sangat-sangat susah di pastiin tiap bulan nya, mungkin lo harus hidup sehat karena kegemukan itu salah satu Faktor penghambat hamil, atau yang gak kalah penting mungkin Allah mau bilang kalau ada hal lain yang juga gak kalah indah yang mau dia kasih ke elo tapi kayaknya kalau dilakuin ketika ada anak akan susah dan bikin lo jadi stress. Karna setau gue, punya anak juga bukan perkara mudah, mendidik anak itu tanggung jawab dunia akhirat kita, ditambah biaya hidup di dunia makin gila-gilaan harganya.

Gue juga manusia yang masih banget belajar soal kehidupan, belajar dari kesalahan, kebodohan dan perselisihan. Semakin dewasa, gue akhirnya paham kalau kenapa kita harus jadi orang yang Kufur Nikmat ? kita serta merta menyalahkan Allah atas ketidaksempurnaan hidup kita? gara-gara belum dikasih anak kita merasa Allah jahat dan gak adil sama kita, padahal Allah udah kasih kita nikmat lain yang gak kalah indah dan belum tentu orang lain merasakan. Kalau lo mau sedikit menengok, masih banyak orang yang boro-boro ngomongin hamil, punya pacar aja belom, nikah aja belom padahal umur udah kepala 3, udah punya pasangan tapi duit gak ada atau sebaliknya duit ada tapi gak laku-laku, nikah lebih dari 10 tahun belum hamil atau bahkan udah divonis gak bisa punya anak :( ada yang gitu? banyak cuy.. intinya harus BERSYUKUR 

In the end, faedah dari tulisan ini adalah gue berharap teman-teman yang juga masih menunggu seperti gue gak kecil hati. Dan buat yang sudah punya, sesama umat beragama hendaknya mendoakan kami yang masih menunggu si precious gift yang sekarang lagi main petak umpet sama kita, jangan lupa bersyukur sama apa yang kalian punya sekarang. Semoga tulisan ini menyadarkan kita, arti kesempurnaan hidup itu gak bisa di nilai cuma karena belum punya anak, BUANYAK banget faktor kebahagiaan menurut masing-masing orang, karena bahagia itu kita yang rasain makanya ada istilah "BAHAGIA ITU SEDERHANA"


*****


Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW : Chikal Catering

Mengenang masa-masa test food Catering

Balada mau kewong - Episode 1 "mencari gedung kawinan"