Ternyata karir gue udah melewati ini semua.


Hidup gue dari dulu ga mudah ternyata...

Kadang kalo gue lagi diem,atau sambil  ̶j̶o̶n̶g̶k̶o̶k̶ ̶d̶i̶ ̶w̶c̶  merenung. Ingatan gue seperti kembali ke waktu lampau. Iya, di umur gue yang masih ̶k̶e̶c̶i̶l̶  muda nan belia ini, Alhamdulillah udah bisa nyari duit sendiri. Bukan satu hal yang mudah apalagi enteng buat fisik dan mental diri gue.Disatu sisi gue kepingin banget kaya anak-anak seumur gue lain nya yang masih mikirin kuliah, jadi "pengemis" dirumah (re : nodong orang tua), musingin tugas-tugas kuliah dan ga mikirin besok musti makan apah. Kenyataan nya? Tuhan mau gue hidup berbeda, dimana saat pertama kali rasanya pengen nangis terus *alah. 


"Kok lo drama banget sih ri, emang segitu ngenes nya?"


Yhaaaa, kalo boleh di bilang sih, keluarga gue sederhana banget. Tapi dulu banget sebenernya kita alhamdulillah ada tempat tinggal, terus keluarga deket dan saling berbagi. Cuma seiring waktu berganti, jadi berantakan deh. Akhirnya itu semua memaksa gue jadi diri gue yang sekarang.

"Diri lo yang sekarang? emang kalo dulu gemanaa diri lo? punya sayap terus tinggal di khayangan gitu?" 

Jadi gini ceritanya anak ̶s̶e̶t̶a̶n̶  muda, disaat keluarga gue lagi krisis-krisisnya, umur gue saat itu masih 17 Tahun, umur dimana gue lagi menuju kedewasaan dan masih bego deh soal ngerti makna hidup. Dipaksa oleh sang takdir untuk menjadi dewasa sebelum waktunya :( . Pas kelas 3 SMA, gue udah gak dikasih uang jajan sama emak gue. Terus gue gimana dong buat sehari-hari? Yhaa, Tuhan memang adil, dia kasih gue My Guardian Angel. Dialah yang membawa gue seperti sekarang. 

Setelah lulus SMA, kenyataan pahit harus gue terima, yak nyokap gabisa biayain gue kuliah. Apa gue nyerah gitu aja? Mungkin belajar itu hal yang membosankan, tapi cita-cita gue adalah bisa kuliah setinggi-tinggi nya dan jadi sukses. Tapi mungkin lagi-lagi, Allah SWT mau gue berjuang buat itu. Alhamdulillah banyak jalan menuju roma, walaupun cuma ngandelin bakat gue sebagai DJ dan penari tapi ada aja orang yang mau ngajak gue kerja dan ikut-ikut acara bahkan sampe keluar kota. 
event di karawang. Ampooon Dijeeeh


Kemampuan DJ gue dapet waktu gue ikut ekskul ini di sekolah gue. Ekskul DJ? yak, emang anti-mainstream banget itu. Cuma SMA 3 Jakarta yang punya ekskul nyeleneh macem DJ, Car club, Rugby dll. Gue emang pada dasarnya suka banget musik. Eits, tapi jangan pikir gue doyan dugem ya!. Jujur aje nih gue bisa di itung jari lah nge-dugem. Gue cuma SUKA musiknya dan sebenernya segala macam musik *sepik. 

Gue suka tantangan emang, sampe akhirnya gue nyoba juga yang namanya Dance wkwkwkw. Itung-itung cari duit dan cari pengalaman juga seh. Belajar buat dandan, PeDe, Gokil, dan tentu yang ga kalah penting, belajar jadi profesional bagaimanapun kerjaan nya. 
Let's dance together...
Sampai pada satu titik gue merasa, ini semua belum cukup. Bukan, gue bukan ga bersyukur, bahkan gue amat sangat bersyukur karna dikasih banyak kesempatan. Tapi hidup harus terus berjalan, dan gue gamau juga gini-gini aja. Penghasilan yang gue dapet emang lumayan, tapi pada akhirnya gue tau, kalo gue tetep nge-DJ dan nari doang sampe tua, cita-cita gue buat sekolah jadi susah buat di wujudkan. Pendidikan di Indonesia jelas susaah dan mahal. Pada suatu waktu gue bilang sama pacar gue kalo, udah saatnya kita move on dari dunia entertainment. FYI, aja pacar gue saat itu masih kuliah semester akhir dan sayang banget kalo ga di selesaikan. Udah gitu gelar dia kelak, berguna banget buat masa depan mencari kerja di ibukota. And Finally, gue beranjak ke dunia kerja yang sesungguhnya.

Pertama kerja yang serius, alhamdulillah kita keterima di salah satu bioskop tanah air, yaitu BlitzMegaplex (kayaknya sekarang sudah berubah nama). Kita berdua jadi crew operasional tapi beda divisi. Gue di cashier dia di bagian dapurnya. Sempet pada gatau kita itu pasangan, dan bahkan sempet juga ada yang gasuka gitu hahahaha. Tapi karna jam kerja yang sangat extreme (sifting) gue mulai kelelahan, dan saat kerja di situ, gue belum bisa kuliah, mengingat waktu yang ga berjodoh. Walaupun memang ada yang namanya kelas karyawan, tapi fisik ga kuat kalo dipaksain bakalan tumbang. Lalu, gue kepengen resign. 

Kesempatan kedua ini adalah pintu masuk gue menuju dunia perkantoran yang ̶k̶e̶j̶a̶m̶  keras. Gue berkesempatan kerja di salah satu management building terkenal di jakarta yaitu, Wisma 46 Kota BNI . Siapa sih yang gatau gedung nya? bentunya unik dan tenant nya super banyak dan keren-keren. Posisi gue disitu adalah posisi yang banyak di idamkan semua orang, ̶s̶i̶m̶p̶e̶n̶a̶n̶ ̶b̶o̶s̶  eh maksudnya admin Nyiahahaha. Jujur sih, asik banget dan nambah banget tantangan gue ketika kerja disitu. Tapi akhirnya gue memutuskan keluar, lantaran orang berpikir gue masuk dengan cara yang curang karna status pendidikan gue yang cuma SMA, wtf?! yak, lo ga salah denger, banyak orang disana yang meragukan kemampuan gue untuk bekerja disitu. Tiap hari ada aja masalah gue disana, padahal gue pengeeeen banget manjangin karir disana. Demi hati yang sehat dan jiwa yang waras, gue nyari kerjaan laen.

And here I am, gue akhirnya menemukan kerjaan baru yang lebih baik (lingkungan nya). Posisinya memang frontliner, tetapi gue nyaman dan senang kerja di SINI. Soal posisi dan gaji, ah gue yakin kok semuanya pasti akan naik pada waktunya. Dan akhirnyaaaaa gue bisa lanjutin niatan kuliah gue yang lama tertunda karna kerja. Alhamdu? lillaaaah pemirsa. 

"Wiii terus dengan karir lo sekarang, lo mau ngapain aja ri?"

Doa yang selalu gue panjatkan tiap saat pastinya adalah :
  • Sehat dan panjang umur
  • Sukses berkarir di dunia akhirat *kaya lagu dangdut
  • Berguna bagi keluarga dan negara
  • Lancar segala urusan di dunia dan akhirat
  • Menjadi orang yang lebih baik setiap harinya. *saik
  • Selalu merasa bersyukur dan takut akan Allah.


Wish y'all success and be great person!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW : Chikal Catering

Mengenang masa-masa test food Catering

Balada mau kewong - Episode 1 "mencari gedung kawinan"