Mudahnya Mengurus Visa Waiver di Japan Embassy



MUDAH, CEPAT & GAK RIBET itulah yang menggambarkan pelayanan yang gue dapet pas ngurusin visa waiver bagi pemegang e-passpor indonesia di Japan Embassy . Begitu tau Pemerintah Jepang ngeluarin kebijakan BEGINI langsung dah kepikiran buat ̶m̶e̶l̶u̶p̶a̶k̶a̶n̶ ̶m̶a̶s̶a̶ ̶l̶a̶l̶u̶ ̶d̶a̶n̶ ̶m̶o̶v̶e̶ ̶o̶n̶ ̶d̶a̶r̶i̶ ̶d̶i̶a̶  mlaku mlaku ke jepun. Jadi yang dimaksud bebas visa itu bukan bebas sebebas-bebasnya, tapi harus melakukan registration ke dubes jepang di negara kita. So kalo kamu mikir gak pake apa2 lagi terus dengan selon nya melenggang ke bandara buat langsung terbang ke jepang, langsung deh kamu di deportasi hahahahahha.

Setelah ngumpulin niat dan ̶s̶e̶m̶e̶d̶i̶ ̶d̶i̶ ̶g̶u̶n̶u̶n̶g̶ ̶k̶a̶w̶i̶  mulai lah gue mencari tiket murah ke jepang, lalu dilanjutkan dengan mencari akomodasi yang pastinya juga murah meriah. Nah sekarang mari kita ulas syarat ̶m̶e̶n̶j̶a̶d̶i̶ ̶m̶e̶n̶a̶n̶t̶u̶ ̶y̶a̶n̶g̶ ̶d̶i̶ ̶s̶a̶y̶a̶n̶g̶i̶ ̶m̶e̶r̶t̶u̶a̶  pembuatan visa waiver, cekibrot :

1. E-Passpor :
Yap! punya e-passpor disini hukumnya kudu alias wajib bukan sunnah atau makruh. Kalo belom punya gemana? untuk ulasan mengenai cara bikin e-passpor akan di pisah ya soalnya kalo di campur ntar cepet basi *krikrikrik. Jangan lupa siapkan foto copynya. minimal 3 lembar

2.  Registration Form :
Untuk pengisian nya bisa langsung download di MARIH baik yg format PDF atau DOC. Mari saya tuntun ̶k̶e̶ ̶j̶a̶l̶a̶n̶ ̶y̶a̶n̶g̶ ̶b̶e̶n̶a̶r̶  mengisi form nya.

  • Nama 



isi nama lengkap kamu, harus nama asli bukan nama panggung. misalnya nama kamu udin terus kamu mau nulis uD1nCUm4cHaiiyankDhya. Udah pasti kamu di tolak kedutaan.


  • Tanggal lahir


 Udah jelas ya kalo ini, jangan ditambahin nama zodiak kamu ya.


  • Jenis Kelamin


Kebetulan disini cuma ada dua, kalo ternyata kamu merasa diri kamu lain, simpan dalam hati aja ya.

  • Kewarganegaraan

Bukan, ini bukan mata pelajaran atau mata kuliah, jika kamu cinta tanah air tolong diisi sesuai dengan gambar.

  • Informasi Passpor
Sudah jelas, nomor dan tanggal yang tertera di halaman depan.

  • Alamat & Nomor Telepon

Tolong jangan sampai ayu ting-ting nyanyi lagu alamat palsu gara-gara kamu malsuin bagian ini. huhuhuhu

  • Pernyataan

Mohon di patuhi aturan ini ya kawan-kawan, kalau tau-tau kamu dapet jodoh disana, mending di urus dulu di kedutaan mengenai prosedur menjadi warga negara jepang, jangan sampai kamu di deportasi karena betah banget disana.

3. Dokumen pendukung & Alat tulis (buat jaga-jaga)
Sebenernya dengan membawa passpor dan form registrasi itu sudah cukup, tapi tidak menutup kemungkinan pihak dubes akan meminta dokumen pendukung. Yang dimaksud disini adalah, kartu keluarga, buku nikah, surat keterangan dari tempat kerja atau jika kamu mahasiswa bawa surat keterangan dari kampus dan kalau bisa semua itu di copy. Tapi sepengalaman saya kemarin, mereka hanya meminta foto copy buku nikah karena saya membuatkan suami saya sekalian, ini sebagai bukti kalau saya punya hubungan dengan suami saya *yaiyealahhh. Atau mungkin kasusnya kalo kamu buatin keluarga inti kamu, dubes akan minta KK sebagai buktinya. Kalo gue bahkan kemarin bawa print out tiket PP, akomodasi dan itenerary. Biarin kelebihan daripada kekurangan *asekk

     Nah kalo udah semua diisi dan di print out/copy, tinggal cuss deh ke dubes jepang.

******
28 July 2017.
     Layanan Visa dibuka jam 08.30 pagi, tapi gue dengan hebohnya dateng jam 7 pagi. Eh bener aja, pas gue sampe udah ada sekitar 3 orang yang antri buat masuk. Mereka udah duduk di kursi citos yang udah di sediain pihak dubes. Layanan pengajuan visa sampai dengan jam 12.00 siang.
"Duduk di sebelah ibu itu ya mbak" kata si security
Dalam hati gue bingung, ngapa gue harus banget duduk di sebelah dia? ternyata kursi-kursi yang di sediakan itu dijadikan sebagai nomor antrian. Eits tapi jangan seneng dulu kalo lo dateng terus duduk di kursi nomor 3 terus mikir ah cepet nih cuman segini, karena mereka mungkin mengajukan lebih dari satu nama, so di sabarin ajah ya sis-bro.

Pemandangan antrian nya
Tiba-tiba datang lah segerombolan bapak-bapak yang sudah bisa di tebak mereka berasal dari travel agent, mereka bergerumul dan milih buat gak duduk di kursi yang disediakan tadi. Ternyata gak perlu khawatir di selak, karena mereka itu punya line antrian sendiri dan gak di gabung dengan kita yang independent *cailah.
Para travel agent


Tibalah saatnya masuk, kita disuruh baris sesuai dengan posisi duduk kita di kursi tadi. Di sebelah kita si para travel agent juga di suruh baris sesuai dengan line mereka. Masuknya pun kita harus gantian, gabisa brek brek masuk semua. Kami semua di minta menukarkan ID dengan Visitor Card, dan juga masuk secara teratur gak kaya nonton persija di GBK. ups

Antrian masuk
Seperti aturan dubes2 lain nya, di dalam kita dilarang untuk foto-foto, mungkin kalo nyolong2 dikit bisa kali ya tapi rasanya waktu itu gue agak susah karena ada beberapa security bermuka jutek yang mandangin kita semua. Gue lebih fokus liatin suasana di dalam ketimbang sibuk moto-moto. Ohiya, sebelum duduk kita harus mengambil nomor antrian untuk pelayanan di loket. Caranya tinggal cari mesin pencetak tiket, yang berlogo A sama dengan di loketnya, lalu tinggal nunggu deh di ̶panggil y̶a̶n̶g̶ ̶m̶a̶h̶a̶ ̶k̶u̶a̶s̶a̶  wkkwwkwkw.

"Nomor antrian, A-005 silahkan ke loket" begitulah bunyi nya.
Gue langsung sat set menuju loket, kocaknya mungkin gue saat itu kurang minum aqua, dokumen yang harus di selipkan ke lubang ̶k̶e̶n̶i̶k̶m̶a̶t̶a̶n̶  loket susah masuknya. Sampe-sampe mas-masnya nenangin gue "santai aja mbak gapapa" . Gue rasa kalo mas mas nya melambai bakalan ngomong "Lemesin shayyyy"

Butuh waktu  kurang lebihnya 15 menit untuk cek dokumen kita, isi tanda bukti, lalu tanda bukti nya di cap dan dikasih ke kita. Karena punya suami gue bikinin, mas masnya minta copy buku nikah kami. Passpor kita akan di tahan, tenang jangan takut, ini buat keperluan penempelan visa waivernya. Abis itu udah deh selesai, dia bilang visanya bisa di ambil hari senin tanggal 31 July 2017. Pelayanan nya bener-bener gak ribet dan gak se creepy bayangan gue.

bukti pengambilan passpor & visa


*****
TIPS BUAT KAMU :
  • Datang lebih pagi, iyasih capek nunggu lama tapi buat kamu-kamu yang udah overlimit batas cutinya dan gabisa lama2 izin keluar kantor, dengan datang lebih awal hasilnya lebih awal juga keperluan kamu disini terselesaikan. Kalo bosen bawa aja buku, cemilan selama nunggu di luar.
  • Susun rapih dokumen yang akan di submit, dari mulai form yang udah diisi, foto copy passpor, dll. Karena si petugas lebih menghargai kita yang sudah menyusun dokumen dengan rapih dan lengkap.
  • Berpakaian rapih dan sopan, jangan pakai youcansee atau sendal jepit ya kemari. Ini dubes bukan ancol.
  • Cek jadwal pelayanan mereka di SINI , karena mereka memberlakukan libur nasional di jepang. Jadi jangan sampe kamu udah sampe sana taunya mereka lg asik liburan.
  • Visa waiver ini berlaku 3 tahun, jadi selama 3 tahun kamu bisa bolak balik ke jepang maximal 15 hari disana. Setelah 3 tahun itu harus lapor lagi ke dubes. Dan yg paling penting adalah, tidak dipungut biaya alias GRETONGAN.
Hamdalah, visa gue udah tertempel manis di passpor *akusiapakusiap. Nah sekarang tinggal nyiapin yang gak kalah penting, yaitu budget selama disana wahahahaah
Visa Waiver

Kalo kalian punya pengalaman tentang ngurusin visa jepang, boleh dong di share di komen. Atau kalo mau tanya-tanya juga boleee qaqaaa.

CHEERSSSS :)


Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW : Chikal Catering

Mengenang masa-masa test food Catering

Balada mau kewong - Episode 1 "mencari gedung kawinan"