Souvenir ku yang sederhana...

souvenir..

Jaman sekarang yaa ceu, ngomongin prestise emang paling dikedepankan. Apalagi masalah souvenir pernikahan, yaaa sekali lagi sih tergantung pribadi masing-masing ya, tapi gabisa dipungkiri kalo para capeng-capeng abad ini mencari souvenir yang bertemakan "unik" terus "mewah". Bukan apa-apa sih, nikah di Indonesia tercinta itu emang super ribet,bukan loh bukan pengantin nya yang ribet, tapi orang lain *ups.

Banyak yang bilang kalo cari souvenir itu mending yang bermanfaat, bisa dijadiin tempat apa gitu buat sehari-hari, dan yang pasti prinsip utama nya adalah "murah tapi gak murahan". Itulah yang gue lakukan sekitar beberapa bulan yang lalu saat berburu souvenir di Pasar Jatinegara. Haaa? udah nyari souvenir dari sekarang? YES, karna menyiapkan sesuatu jauh-jauh hari hasilnya pasti maksimal & yang pasti mencegah hal-hal yang tak terduga (waktu pembuatan meleset) dapat diatasi.

Akhirnya setelah muter sana-sini, ngecek persamaan harga dari para pedagang souvenir yang berserakan disana, pilihan jatuh kepada toko "MIA SOUVENIR". Toko ini letaknya gampang banget di temuin. Kalo lo sering ke pasar jatinegara pasti tau pintu masuk yang dari arah terminal kampung melayu, pintunya ada di sebelah kanan, dan begitu masuk ada parkiran motor deket ramp mobil. Gak jauh dari parkiran "liar" motor ada pintu masuk ke dalam proyeknya, nah si MIA SOUVENIR ini adalah toko pertama setelah pintu masuk itu.

Untuk model-model yang dia punya memang mainstream banget, cuma packaging nya ada yang udah banyak variasi. Gue sih tertarik sama souvenir pouch hape,cover tissue,centong kayu dan taplak meja. Buat harga siiih, tempat ini bisa dibilang sedikit lebih murah dibanding sama toko lain nya. Sesuai prinsip nya "semakin banyak jumlah yang di pesen, harga satuan nya semakin murah".


Karena gue nantinya (insyaallah) akan memakai adat minang, gue kepikiran buat memasukkan sedikit unsur "minang" ke design souvenirnya. Untuk itu, gue memilih pouch hape dengan motif songket, jumlah yang di pesan sekitar 500 pcs (untuk harga satuan nya gabisa gue share karna belum tentu sama harganya ketika lo coba survey kesana, artinya harganya tidak mengikat kecuali lo sudah DP). Kalo biasanya orang memilih untuk menuliskan tanggal, gue lebih seneng nulis quotes wakakakaka biar gak mainstream. Terusss ada gambar ala-ala pasangan minang disitu. And the result isssss....





"Here to stay"

"The color of them"

"Packaging"




Beberapa point yang gue tangkep dari si MIA SOUVENIR :

* Minus-nya:



  • Perjanjian nya sih,pembuatan si souvenir nya kurang lebih 1 bulan. Tapi emang dasar strategi marketing, taunya ngareeeeeet. Totally waktu yang di tempuh sekitar hampir 2 bulan.
  • Gue pikir jaman sekarang apa-apa serba canggih dan gak kudu lagi tuh mesti bolak-balik kalo mau tek-tok an soal design dan pembayaran. Tapiiii nyatanya, gue sekitar 3 kali mesti bolak-balik kesana karna mereka very very slow-respon kalo gue ajak ngobrol via whattsap :(
  • Gue sedikit kecewa sih sebenernya *baper. Kenapa? karna mereka gak menepati janji nya untuk nyelesain sebulan pas, yaa kalo lebih-lebih beberapa hari sih gue gak masalah, tapi mbok nya kabarin toohhh, kan ̶c̶a̶p̶e̶k̶ ̶d̶i̶ ̶p̶h̶p̶-̶i̶n̶ . Walaupun acara gue masih lama, tapi haram tuh hukumnya menyepelekan pekerjaan. Udah gitu soudzon duluan kek gini nih :


:(
di php-in
*Plus-nya :


  • Packaging nya rapih, sejauh ini gak ada yang cacat dari hasil produksinya.
  • Tulisan yang gue pesen gak ada salah-salah kata̶ d̶a̶n̶ ̶p̶e̶r̶b̶u̶a̶t̶a̶n̶  .
  • Jahitan songketnya juga gak ada yang bredel/gak rapih.
  • Untuk jumlah nya pas 500 pcs. Alhamdulillah........

Yhaaa walaupun akyu sedikit dikecewakan, gue sih masih merekomendasikan MIA SOUVENIR untuk kamu-kamu yang mencari souvenir murah meriah. Belajar dari apa yang gue alami, untuk waktu pembuatan nya lebih baik jauh-jauh hari supaya gak shock kalo seandainya souvenirnya meleset dari tanggal yang dijanjikan. DP yang di bayarkan yaitu 30% dan sisanya saat barang sudah jadi. Mungkin souvenir gue memang gak semewah orang-orang tetapi insyaallah bermanfaat dan memorable. So jangan minder dan jangan gengsi, dan selalu berprinsip bahwa masih banyak hal yang harus di prioritaskan.


Senyum dulu ah shayy... :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW : Chikal Catering

Mengenang masa-masa test food Catering

Balada mau kewong - Episode 1 "mencari gedung kawinan"