Malaikat Tanpa Sayap

Saat Tahun 2012,

Ini adalah cerita gue setelah beberapa kali mengalami kegagalan cinta (cailah), gue ketemu sama pacar gue sekarang bukan dengan cara yang mudah, sampe akhirnya kita sekarang benar-benar udah jadi satu kesatuan. Buat gue, dia adalah doa gue yang terjawab selama ini, mimpi gue yang jadi kenyataan,amin ya Rabb. Gue baru berani post ini setelah sekian lama gue mengingat kejadian ini.

Cerita nya berawal dari saat gue lagi galau-galau nya sama pacar gue sebelumnya, kenapa galau? nah, nama nya hubungan ada yang nama nya pasang surut juga, ceritanya gue udah sekian lama pacaran sama ini cowo, baru sekarang yang ngerasain dan tahu persis sifat orang itu. Dan seperti hubungan orang-orang pada umum nya, hubungan gue sama cowo ini awalnya indah banget, romantis dan selalu bikin orang iri sama kita, dan lama kelamaan gue tahu gimana kelakuan nya, mulai dari tempramental,labil,egois bahkan playboy banget.
FYI aja, pacar gue sebelumnya ini umurnya udah gak belasan lagi, saat itu doi umurnya udah 22 tahun, boleh di bilang udah bukan jaman nya lagi buat dia ngejalanin cinta monyet, gue emang saat itu masih SMA tapi buat gue pribadi, gue gamau juga ngejalanin pacaran monyet karna capek banget buat gagal dan ngulang dari awal cuma gara-gara hal sepele.

Hubungan gue saat itu lagi bener-bener dilanda masalah yang sebenernya di sebabkan dan di landasin sama kelakuan nya doi, kita bisa aja berantem cuma gara-gara hal kecil atau karna mood nya dia lagi gak bagus, dia selalu melampiaskan kesel dan marah nya dia ke hubungan kita yang sebenarnya dia bisa aja cerita ke gue masalahnya dia, mungkin dengan dia cerita gue bisa bantu atau sekedar jadi orang yang gak ninggalin dia sendiri ketika ada masalah. tapi pada kenyataan nya, disaat keadaan nya lagi adem ayem itu bisa berubah jadi malapetaka yang gak disangka-sangka. Puncak nya adalah ketika gue sama dia lagi pacaran di malam minggu pada bulan Juli 2012, seperti biasa gue sama doi main di rumah nya dia setelah main basket, pas kita lagi nonton TV di ruang tengah, tiba-tiba doi ngajakin main tebak-tebakan judul lagu, awalnya sih gue ayo aja karna gue juga doyan sama musik, nah kita gantian nih nanyain judul lagu yang ada di handphone kita masing-masing sampai akhirnya giliran dia yang ngasih gue pertanyaan soal lagu yang ada di handphone nya, gue sih emang tau kalo doi seneng dengerin lagu bergenre hip hop dan RnB gitu, tapi buat lagu yang satu ini gue bener-bener gatau judulnya.

"Ayo, ini judulnya apa?" dia nyalain musik
"Hmmmm, aduh ini apa ya? suaranya tau tapi orang nya gatau hahaha" gue masih mikir
"Ayo doong, masa gatau sih? ini salah satu soundtrack iklan sepatu loh"
"Ha? Sepatu apa?" tanya gue
"Sepatu adidas"
Gue bener-bener skakmat coy, karna lagu nya bener-bener ga pernah gue dengerin. Akhirnya gue menyerah ke dia.
"Aku nyerah deh, gatau banget itu apaan"
respon yang gue ga sangka adalah...
"Ahh gimana sih kamu?! masa ini aja gatau? makanya jadi orang jangan bego-bego banget"
Jleb, gue mikir dalem banget, bukan gue perasa yaa tapi gue pikir, dia ga mesti nya deh ngomong kaya gitu,bisa aja dia kasih gue lagu laen kek, atau nganggep gue kalah kek, dan aneh nya, dia malah mendadak berubah bete dan kesel banget setelah gue gak bisa jawab pertanyaan dia. Awalnya gue pikir dia cuma kecapean aja, tapi lama-lama keliatan banget, gue tau kalo dia marah pasti gamau jawab pertanyaan gue. Akhirnya gue minta pulang sama dia, sepanjang jalan gue di cuekin sama dia, kaya orang abis berantem hebat gitu, dari situ gue mikir banget, apa yang salah dari permainan kita tadi? kayak nya awalnya ketawa-tawa deh, terus gue cuma gabisa jawab aja kok? kayaknya kata-kata gue ga ada yang ngajak perang?.

Sampai rumah gue, gue sempet SMS dia buat nyuruh dia tidur dan gue bahkan sempet minta maaf kalo ada yang dia gasuka dari gue, sampai besok pagi SMS gue gak di bales, telepon gue ga diangkat, gue tanya ke adek nya katanya dia udah bangun kok. Disitu gue menyimpulkan kalo dia bener-bener udah aneh. Gue pun memilih untuk diemin dia sampe dia tenang sendiri, udah sekitar 3 hari. Tapi pada suatu sore, adek nya BBM gue, dia nanya apa gue udah baikan sama dia, ya gue jawab belom lah karna sampe saat ini dia ga hubungin gue balik, yang bikin gue shock adalah ketika adek nya bilang gini..
"Kak, udah baikan ya? tadi teleponan sama si mas kok lama banget? sampai dimarahin mamah gara-gara gak solat jumat?" tanya dia
"Ha? engga kok, dia masih ga bales SMS dan telepon aku tuh, boro-boro telepon-an."
"Loh?? jadi dia telepon an sama siapa dong? soalnya cara telepon nya kaya sama kakak, mesra banget"
Jeng jeng............... hening
"Masa sih dek?"
"Iya kak, aku pikir udah baikan" kata dia

Yak, gue saat itu langsung berasa galau dan sedih banget, bahkan gue minta tolong sama adek nya buat kepo-in dia kalo teleponan lagi. Setelah kejadian itu gue banyak dapet informasi yang menyayat hati, dari mulai pacar gue sering teleponan lah,mesra-mesra an lah ngomong di telepon. Gue ngerasa dia mungkin udah gak nyaman lagi sama gue, tapi buat gue gak ada alesan nya tuh selingkuh karna hal apapun. Hubungan kita semakin gak sehat, memang setelah kejadian itu dia udah hubungun gue lagi seperti biasa, tapi buat gue yang namanya selingkuh, ngalus, atau semacam nya adalah harga mati yang gabisa gue tolerir. Gue saat itu mencoba sabar,gue coba berbagi kisah sama sahabat gue waktu SMA, iping. Doi sampai kesel banget denger nya dan nyuruh gue untuk putusin aja, tapi gue saat itu masih mau mempertahankan hubungan gue, cinta itu emang buta banget ya, udah di sakitin masih aja bertahan, tapi lama kelamaan gue berfikir, apa cinta gue yang ini patut buat di pertahanin? apa dia berhak gue kasih kesempatan lagi?.

Setelah semua itu, bukan malah tambah sehat malah tambah sakit, dia semakin egois bahkan setelah gue omongin baik-baik soal kejadian kemarin,dia malah balikin semuanya seakan itu kesalahan ada di gue, yak, gue sadar dia banyak cari alesan sekarang. MUAK, satu kata yang ada di perasaan gue saat itu, gue bahkan udah curhat sama banyak orang dan banyak saran yang gue dapet juga tapi perasaan gue seakan belom mampu buat ambil keputusan, sampai akhirnya gue dapet tawaran kerjaan dari Brand yang menaungi gue.

FYI juga, gue saat itu adalah salah satu Brand Ambassador provider, dan banyak banget kegiatan disana. Waktu itu gue dapet kabar kalo mereka lagi butuh orang buat jadi Dancer di salah satu acaranya, temen gue tiba-tiba BBM buat nawarin kerjaan itu, sejujur nya sih, dance bukan passion gue haha tapi gara-gara temen gue bilang honor nya gede jadinya gue tergoda juga hahahaha (maklum anak SMA yang kekurangan uang jajan), niatnya juga mau memperbanyak kegiatan supaya gue lupa sama masalah gue. Setelah gue menerima tawaran itu, gue disuruh menghubungi yang katanya bakalan ngelatih, namanya Ridhwan, anak-anak duta biasa manggil doi Bang Cumskow (gue kaga ngerti artinye apaan saat itu), pas gue minta pin nya ternyata contact nya udah ada di BBM gue, baru sadar dia itu yang pernah ngobrol sama gue pas di acara bukber bulan puasa beberapa waktu lalu, dan doi pernah kasih gue selamet waktu gue menang ajang di Brand yang gue naungin itu. Setelah itu gue di invite di grup buat ngomongin jadwal latian, setelah deal akhirnya kita latian hari Minggu ini di Taman Menteng.

Minggu siang, gue sampe di Tameng, janjian nya sih jam 11 tapi gue dateng sekitar jam 12an wkwkwk, gue pikir udah telat banget, ternyata belom ada yang sampe -_- , gue coba kabarin si Bang Cumskow
"Bang Cumskow, gue udah sampe nih, lo pada dimana?"
gak berapa lama, ada balesan "Oh lo udah sampe? gue mah deket kok, yaudah gue jalan yaa"
Ehhh buset, gue udeh lari-larian karna ga enak malah ternyata masih santai. Gue nunggu di kursi taman sambil main Handphone, ga berapa lama ada yang SMS gue lagi.
"Ri, lo dimana? gue udah sampe nih, ketemu di basement ya"
Gubrak, gue kaga tau basement dimana, maklum bukan AGJ (anak gaul jakarte).
"Aduuh, itu dimana bang? gue gatau"
"Parkiran ri, deket lapangan basket"
Akhirnye gue samperin deh tuh orang, ternyata yang nama nya basement tuh sepi kaga ada kendaraan nya, biasa dipake anak muda buat latian Dance, gue celingak celinguk dan cuma ada satu orang lagi duduk main Handphone, langsung gue deketin deh. Seorang cowo yang bertubuh kecil terus rambutnya di smoothing, gue sempet takut salah orang, soal nya di foto beda.
"Bang cumskow ya?"
"Ehh iya, duduk Ri, masih nungguin yang lain kok"
Gue canggung sih awalnya, dari muka nya, keliatan banget nih orang rada sedikit Maho wkwk,karna mikirin kayak apa gerakan nari nya, akhirnya gue jujur sama dia.
"Bang, gue mau ngasih tau aja, gue tuh gak pernah nari sama sekali, jadi gimana dong? gerakan nya susah gak? Mesti sabar banget nih ngajarin gue hehehe" nyengir
"oooh yaa gapapa kok, yang lain juga masih belajar, nanti diajarin dari awal, nah sekarang sambil nunggu mending kita latihan sebentar yuk"
Wuaduuuuh gak pake babibu gue langsung di ajarin satu gerakan yang buat gue saat itu, SUSAH.
"Namanya gerakan Stomping ri, kaya tepuk-tepuk tangan plus badan dan kaki juga"
Dia mulai ngajarin gue, awalnya gampang tapi lama-lama ribet juga yak, ditambah badan gue yang kaku banget kaku robot karna ga biasa nge Dance.

Yang gue kagum, ini orang sabar juga ngajarin gue yang bebel otak nya, beberapa kali salah terus di ulang-ulang sampe akhirnya gue bisa sendiri. Gak lama kemudian 2 temen nya dateng yang 1 cowo yang rada ke cewe cewean dia anak duta juga tapi angkatan pertama dan yang 1 cewe dia diambil dari luar (Dancer freelance), kata bang Cumskow mereka emang udah jago karna seorang Dancer, terus latihan kita berlanjut dengan gerakan yang diajarin sama temen cewe nya ini, sama kaya tadi awalnya gampang tapi lama-lama susah juga, ternyata dance itu gak segampang yang gue pikir, harus detail lah, harus power, muka harus tetep senyum, gitu-gitu deh. Dan gue baru sadar kalo hari itu cuma gue doang yang latihan, akhirnya gue tanya konsepnya, terus katanya bakalan nambah dua orang lagi dan hari ini gak bisa latihan katanya.

Setelah latihan yang panjang, akhirnya selesai juga tuh buat hari itu, dapet keringet juga gue, Bang Cumskow ngejelasin kalau latihan nya bakal ada 3 kali, dan show nya itu hari Jumat depan jadi nya emang mepet banget waktunya, hari Senin besok bakalan latihan lagi katanya. Selama latihan itu sih, gue jadi banyak tau soal dance dan jadi punya temen baru, pulang dari situ gue di anterin sama temen nya si Cumskow ini.
Besok nya, si cumskow reminder gue lagi buat latihan hari ini jam 7 malem di Tameng, tapi saat itu gue baru inget kalau ada ulangan di hari Selasa nya, jadinya gue gabisa latihan malam itu. Sampai di latihan terkahir, karna ga enak gue paksain dateng, padahal latihan nya saat itu malem dan besok nya gue sekolah, sempet mau gue batalin aja ikutan nari, tapi karna udah terlanjur jauh ya udah deh kelar juga.

Selama kegiatan latihan nari, gue emang sedikit lupa sama masalah gue, walaupun komunikasi sama pacar biasa aja cuma emang gak se deket dulu. Sampai tiba saat nya showtime, gue yang belom pernah nari sama sekali bener-bener minim persiapan, mulai dari kostum,make up sampe sepatu, tapi alhamdulillah sih di bantu sama dancer yang lain dan performance kita boleh di bilang rapih kok secara ada gue dan temen gue yang masih pemula. Pas acara bebas nya, gue sama dancer-dancer pada foto-foto di Hall of fame nya, gatau kenapa ya disitu gue deket banget sama si Cumskow, kemana-mana berdua, makan berdua sampe ada temen duta yang gosipin kita lagi deket. Buat gue si Cumskow ini orangnta easy going banget,keliatan dewasa dan perhatian sama orang, seketika gue ngerasa nyaman ketika lagi ngobrol sama doi, tapi denger-denger dia udah punya cewek, jadi ya gue juga jaga jarak supaya menghindari masalah.

Balik ke hubungan gue dengan pacar gue sebelumnya, lama-kelamaan perasaan gue semakin biasa aja ke dia, apalagi ngeliat tingkahnya yang semakin se enaknya, terus temprament nya yang makin tinggi. Gue semakin galau aja, gatau lagi mau curhat kemana, orang-orang yang ngasih gue saran belom ada satu pun yang gue jalanin, sampe akhirnya timbul perasaan gue buat curhat sama si Cumskow. Awalnya ragu juga buat curhat ke dia, takut nya ntar malah salah paham sama pacarnya, tapi gue beraniin aja deh, gue BBM dia buat ngajak telepon an.
"Bang, lagi sibuk ga? gue boleh telepon elo ga? mau cerita"
"Boleh sih ri, tapi nanti ya soalnya gue lagi diluar"
"Oh yaudah kabarin aja kalo udah sampe rumah bang"
"Okedeh"
Sampe jam 11 malem gue tungguin ini orang gak ada kabarnya, yah gue pikir dia lupa terus tidur deh, pas gue baru aja nge-charge hape mau lanjut tidur eh tiba-tiba dia BBM,
"Ri, gue udah sampe rumah nih, jadi telepon?"
Gue mutusin buat cerita aja malam ini ke dia
"Yaudah bang jadi, gue telepon ya"

Akhirnya kita teleponan, gue cerita panjang lebar soal pacar gue dan masalah kita, bahkan gue sempet nangis karena tiba-tiba jadi ngebayangin lagi, gue bener-bener lepasin semua cerita dan perasaan gue ke dia. Gue juga gak lupa minta saran ke dia, mungkin kali ini gue bisa dapet pencerahan. Gatau kenapa rasanya gue nyaman banget buat ngebuka semua yang gue rasain ke dia, menurut gue dia pendengar yang baik. Doi juga ga ngebuat obrolan ini jadi terlalu serius.
"Iya bang, gue udah gatau lagi mesti gimana ngadepin dia, perasaan yang gue bangun selama ini buat dia, pelan-pelan dia yang hancurin sendiri" sambil nangis
"Hmmm gimana ya, kalo menurut gue sih sayang aja kalo hubungan lo harus putus, kan udah lama juga? tapi dia juga ga bisa nunjukin perubahan ya?"
"Iya, padahal gue juga udah coba sabar buat pahamin dia, tapi kenapa dia harus ngalus sama orang lain? kalo emang udah ga nyaman, gue mau nya di selesain sama gue baru dia boleh lah sama orang lain"
"Yaudah Ri, lo sekarang sabar dulu, coba buat ikhlas aja kalo seandainya harus putus, jangan pernah takut sendirian yaa, masih banyak kok yang sayang sama lo, kalo lo pingin curhat sama gue lagi ya gausah ragu"
"Makasih ya bang"
Sepanjangan obrolan kita, emang sih di dominasi sama cerita asmara gue, tapi kita juga ketawa-tawa gara-gara diselipin becandaan. Sebenernya ada satu pertanyaan di benak gue yang pingin gue tanyakan ke si Cumskow, karna selama ini yang gue tau dia punya pacar tapi kok keliatan nya kaya ga berasa punya pacar. Ditambah wajahnya dia yang emang Baby Face jadi keliatan kaya Maho (sorry) jiahahahah.
"Bang, gue boleh nanya ga? tapi lo jangan marah ya, lo udah berapa lama sih sama pacar lo?"
dia sempet ketawa "Hmmm Ri, sebenernya gue mau jujur, selama ini gue ga punya pacar, gue boong karna gue gamau di anggep homo"
Gubrak? "Ha?? hahahaha kok kocak deh? kenapa gitu? emang banyak yang bilang lo homo? terus foto cewe yang lo tunjukin ke gue itu siapa waktu itu?"
"Ya gitu deh, ini lo jangan bilang-bilang aja yaa, si (sebut saja herman) aja pernah nembak gue gara-gara gue kaya perhatian sama dia, padahal mah gue anggep temen doang, gila kali.. gue masih doyan cewe kok! Ohhh itu, gue emang lagi deket sama cewe, cuman sampe sekarang gue belom jadian sama dia karna gue ngerasa belom klik aja"
Gue sempet mau ngakak tapi jadi gak enak
"Owalah hahahaha, sampe segitu nya sih bang? kenapa belom klik? lo nya suka ga sama dia?"
"Gue juga gatau, kalo suka ya suka tapi kaya gue berusaha buat ngebangun perasaan ke dia tapi masih ngerasa belom nyaman"

Gatau kesambet setan apa ya, gue beraniin nanya soal perasaan dia ke gue, karna dia orang nya care banget.
"Kalo perasaan lo ke gue? gimana bang?"
Hening
"Ha? maksudnya? perasaan gue? yaaaa gimana yaa, nyaman kok" mendadak doi salting
gue juga jadi malu banget, kenapa jadi kesitu?
Gak kerasa banget, kita OTP an, pas gue liat jam udah jam 3 pagi. Tapi mata kayaknya belom ngantuk, karna ga enak juga sama cumskow takutnya dia ternyata dari tadi udah ngantuk, jadi gue udahan aja.
"Bang, gila juga ya kita ngobrol daritadi lama banget sampe jam segini, gue jadi gak enak nih sama lo, udah ngantuk banget ya bang?"
"Ohiya ya udah subuh gini, lumayan sih, tapi gue seneng kok bisa ngobrol sama lo, kalo lo ngerasa lega ya gue juga ikut seneng"
"Makasih ya bang udah mau nemenin gue galau malam ini, abisan gue gatau mau ngajak galau siapa"
"Hahahahah sama-sama Ri, yaudah lo tidur ya, gue juga mau tidur"
Kita sama-sama menutup telepon nya, setelah itu gue emang ngerasa lega banget. Seakan gue dapet pencerahan buat masalah gue. Setelah kejadian teleponan itu pun gue jadi semakin deket sama si Cumskow, kita jadi sering BBMan, bahkan gue becandain dengan manggil dia Papi karna dia udah kaya bapak nya anak-anak hahahaha, ga gue sangka dia balik manggil gue Mami.

Beberapa hari setelah teleponan, gue dikabarin lagi kalo bakalan ada Job di perusahaan provider yang menaungi gue tersebut, cuma awalnya gue diminta untuk perform sebagai DJ (Disc Jockey), FYI bakat yang gue miliki memang itu, ternyata si Cumskow juga di hubungin buat tampil juga di acara itu dan bakalan ngajak orang yang kemarin nari di acara sebelumnya, berarti gue ikutan juga. Untuk merapihkan kembali gerakan kita yang boleh di bilang masih ancur kemaren, jadi gue diminta untuk latihan lagi sama team Dancer yang kemaren, si Cumskow juga diminta membuat sebuah flashmob yang kali ini harus melibatkan banyak anak Duta yang lain. Jadi dia emang bakalan sibuk dengan 2 latihan berbeda, karna gue juga udah ada perform sebagai DJ, gue ga ikutan flashmob, cuma si Cumskow minta gue temenin dia buat latihan bareng sama anak Duta. Gue pun menerima ajakan dia karna sekalian sore nya kita latihan bareng sama team lain, gue yang saat itu lagi stress juga karna pacar gue makin hari makin nyiksa perasaan gue. Sesampai di kantor pusat, gue langsung menuju ruang Gym buat liat latihan nya, ternyata rame banget tapi gue Happy juga ketemu temen-temen seperjuangan gue yang gokil-gokil banget, terus gue nyamperin cumskow yang lagi break.
"Hai Papiii......" Sapa gue
"Halooo Mamiiiiiiiii" Jawabnya
Seketika satu ruangan langsung pada heboh nge-cengin gue
"Cieeeeeeeeellaaaaaahhhhh Riri, sekarang jadinya sama Cumskow nih? terus yang anak basket nya mau dikemanain?"
"Gue buang ke laut hhahahahaaha" canda gue
Mereka pun mulai latihan lagi, gue sebenernya abis berantem lagi sama pacar gue gara-gara kemaren gue sempet ngajakin dia buat obrolin serius soal hubungan kita, gue gak habis pikir kenapa disaat gue mau memperbaiki secara baik-baik gue malah diginiin. Gue makin galau banget, kepala gue rasanya mau pecah, stress gue udah klimaks banget, sampe-sampe gue mau muntah cuma ga mual, kepala gue panas dan akhirnya gue muntah darah, si Cumskow yang ngeliat gue sampe panik banget, gue lari ke arah kamar mandi dan muntah lagi, cumskow sampe ngebuka pintu toilet karna takut gue ambruk.
"Gue gapapa kok bang, bener deh uhukuhukuhk"
"Gapapa apaan sih Ri? lo sampe kaya gini, keterlaluan banget sih dia?!"
"Engga bang, udah gapapa kok"
Cumskow meluk gue sebentar, terus ngasih gue tissue. Muka dia panik banget, ada rawut khawatir di wajahnya dia, tapi sejujurnya gue masih ngerasa gak enak kalo di liat yang lain. Akhirnya gue cerita sama Cumskow apa masalah gue. Dia berusaha ngebuat gue gak mikirin masalah dulu, karna dia khawatir gue bakalan kaya gini lagi.

Malem nya kita lanjut latihan, tadinya Cumskow gak ngizinin gue latian, dia nyuruh gue pulang dan istirahat, cuman gue nya yang gak enak karna gue masih jelek nari nya, gue maksain deh latian juga. Di sepanjangan latihan kita, gue emang deket sama Cumskow, kita terus ngobrol dan dia coba buat tenangin gue yang lagi galau tingkat dewa. Salah satu cewe temen kita, gemes banget ngeliat kita daritadi nempel mulu, akhirnya dia nyamperin terus bilang..
"Ehhhh cieeeee berdua mulu deh lo pada"
"Hahaha engga ini lagi curhat kok ka" sahut gue
"Ahhh masa?? bukan nya lagi PDKT?? hahahaha"
"Apaan sih luuu? udah sana ahhhh" cumskow jawab
"Ehh Riri lu tau ga sebenernya? si Cumskow tuh suka sama lo semenjak pertama ngeliat lo di acara Final itu"
Seketika gue tertegun, si Cumskow lantas langsung menyergap temen kita itu, nutup mulutnya supaya gak ngomong lagi, tapi rawut muka nya dia keliatan malu. Gue pun beraniin diri buat nanya langsung ke orangnya.
"Bang, itu bener?" tanya gue
Dia kicep tapi juga sebenernya kaya nyimpen sesuatu, kepala nya cuma mengangguk pelan tanpa suara. Gue juga jadi makin tertegun tapi gatau kenapa perasaan gue ikutan seneng.

Akhirnya si cumskow cerita kalau sebenernya dia udah suka sama gue semenjak pertama kali ngeliat gue di malam final ajang pemilihan duta, dia sempet nanyain gue siapa ke temen-temen seangkatan gue, cuma jawaban mereka sama, bahwa gue udah punya pacar, dari situ dia cuma mendem perasaan dia ke gue, bahkan dia bilang, sempet juga BBM gue tapi kok gue nya lupa banget kapan. Dia gamau ngerusak hubungan gue sama pacar gue saat itu, dia berusaha deket sama cewek lain tapi gabisa klik, dia bingung ketika pertama ngobrol sama gue waktu itu dia langsung ngerasa nge-klik, pikiran kita seakan searah dan nyambung. Tapi di lain sisi, gue gamau dia terlihat seperti cowok pelarian gue, yang sebenernya perasaan gue gak bermaksud kayak gitu. Dan perasaan gue juga lama-lama sama kaya apa yang dia rasain.

Lama kelamaan perasaan gue seakan kaya orang yang baru PDKT sama cowok, setiap hari ada yang perhatian sama gue, nemenin gue kemana pun, dengerin segala curhatan gue walaupun itu soal pacar gue, dia bilang cinta sama gue hampir setiap hari, tapi yang gue salut, dia mau nunggu gue sampai gue udah kelarin masalah gue sama yang sebelumnya dan mau ikhlasin gue seandainya gue lebih milih buat kembali ke pacar gue lagi, hubungan kita memang complicated, gue ngerasa gak enak hati ketika gue ngeliat dia begitu serius sama gue, dia nyuruh gue untuk berfikir mana yang terbaik buat gue, dia akan sabar buat gue. Selama itu gue terus berfikir tentang nasib hubungan gue sebelumnya, sakit hati yang begitu dalam gue rasain atas apa yang udah dilakukan cowok gue ini, gue jadi inget ketika dia kasar,egois,tukang bohong dan ketika dia ngalus sama cewek lain, perasaan gue ke dia lama kelaman semakin menghilang, gue seakan udah gak peduli apa yang dia lakuin, yang gue mau sekarang adalah cuma membuka lembaran baru sama orang yang jelas-jelas tulus sama gue, gue cuma mau bahagia dengan apa yang gue pilih, gue milih buat mundur dari pacar gue dan pergi jauh dari hidup nya dia. Iya, gue akan putusin dia.

Jadwal gue ketemu doi itu setiap Sabtu-Minggu, kali ini gue hanya ketemu hari Minggu sama dia, setelah janjian gue pun bilang sama si Cumskow kalau gue akan nyelesain hari ini sama pacar gue, dia pun berpesan jangan mikirin dia dulu, fokus ke hubungan gue, jangan pake emosi. Gue nya sih berharap gak pake emosi, tapi kalo cowok gue? gabisa jamin juga, sampai-sampai gue berpikir kemungkinan kalo seandainya gue akan berantem hebat dan dia ngamau nganterin gue pulang, tapi si Cumskow bilang siap buat jemput gue. Seperti biasa gue nemenin dia latihan basket sama teman-teman nya, gue disitu cuma nungguin sambil liatin dia main, hampir setiap Minggu gue kaya gini disini, berbulan-bulan sama dia, gue sempet flashbak lagi hubungan gue, gue galau lagi, untung nya gue deket sama salah satu pacar temen nya, dia orang nya baik dan selalu jadi temen curhat gue ketika lagi berantem sama pacar gue. Dia saksi kunci hubungan gue, dia tau persis gimana sifatnya cowok gue dan apa yang pernah pacar gue lakuin ke gue. Saat itu gue gak kuat nahan perasaan gue, dan gue akhirnya cerita ke dia.
"Tina, (sebut saja namanya Tina) gue boleh cerita ga?" lirih gue
"Kenapa Ri? kok lo kayaknya sedih banget sih daritadi, berantem lagi?"
"Engga tin,gue lagi galau"
"Kenapa sih neng? Dia macem-macem lagi ya?"
"Gue kayaknya mau udahan aja sama dia Tin"
"Ha? Loh kenapa Ri? lo udah kecewa banget ya? apa lo udah pikirin baik-baik?"dia meluk gue
"Udah kok Tin, gue rasa ini yang terbaik buat gue sama dia, hubungan kita udah gak sehat lagi, gue udah terlalu sakit hati" Gue nangis
Dari jauh gue liat si Doi merhatiin gue sambil main basket, gue gamau ngeliatan nangis jadi gue mutusin buat ngobrol dia Warung Bebek deket tempat latihan nya dia.
"Tin, ngobrol di Warung sana aja yuk, sekalian gue mau makan" ajak gue
"Yaudah yuk"

Sesampainya di Warung itu, gue langsung lanjutin curhatan gue lagi ke tina, sambil nangis pula.
"Kalau lo emang udah gak kuat lagi, ya itu semua terserah elo Ri, kan kalian berdua yang jalanin, tapi lo pikirin lagi apa yang udah lo lewatin sama dia, jangan buru-buru"
"Engga sih Tin, gue udah berpikir matang dan lama, setelah selama ini gue masih kasih dia kesempatan buat berubah tapi gak ada itikad baik juga dari dia, semakin hari dia semakin kasar terus semena-mena sama gue. Selama ini juga gue cuma bisa diem dan sabar buat dia, mungkin dia mikir gue lemah dan gabisa hidup tanpa dia"
"Gue ngerti kok perasaan lo Ri, yaudah sekarang lo jangan nangis lagi, gue sih support aja apa yang terbaik buat lo berdua, terus lo jangan sungkan kalo masih mau main disini sama kita-kita ya, kan sekarang lo udah jadi bagian dari kita juga."
"Makasih Tin, buat selama ini lo udah bantuin gue dan jadi temen gue, maafin gue ya kalo gue ada salah sama lo dan laki lo, gue bakalan kangen deh sama kalian"
"Sama-sama Ri, sering-sering lah main kesini jangan putus hubungan sama kita"
Mengakhiri obrolan gue sama Tina, gue kembali menuju tempat latihan tadi, sampai disana kita dapet kabar kalau Ayahnya salah satu temen kita ada yang meninggal dan rencananya mau ngelayat kesana. Kita semua pun berangkat kesana, setelah sampai gue pun ngomong sama pacar gue
"Jangan lama-lama ya, besok aku sekolah dan ada yang mau aku omongin juga sama kamu dirumah"
dengan kasarnya dia jawab "Ngomong apaan? Mau putus ya"
Gue cuma bisa ngelus dada saat itu, ini orang emang udah gak bisa dipertahanin lagi. Gue juga udah bodo amat lah sama apa yang dia bilang.

Setelah kelar ngelayat, kita sampai dirumah dia, gue mencoba membuka obrolan sama dia. Sambil berdoa gue akhirnya ngomong sama dia.
"aku mau ngomong sama kamu soal hubungan kita, aku rasa selama ini aku udah cukup sabar sama kamu, segala hal yang membuat kamu bahagia, aku selalu berusaha wujudkan, menjadi apa yang kamu mau. Tapi aku rasa kamu udah keterlaluan ya"
"Apaan sih?! mau berantem lagi ha?" dia nyolot
"Tuh liat, kayak gitu kamu nyelesain masalah? kamu tau gak? selama ini aku bangun perasaan aku buat kamu, semuanya udah ancur berantakan gara-gara siapa coba? KAMU"
"Emang salah aku apaan lagi sih? aduh cape gue"
"Apaan lagi? ckckck kamu sadar gak sama yang kamu lakuin apa? selingkuh kan? terlepas gak pacaran pun, aku paling gasuka sama cowo ngalus"
"Ngalus apaan sih? kamu masih aja bahas yang kemaren? aku udah bilang ya, aku tuh ga selingkuh sama siapa-siapa!"
Gue seakan udah gak percaya sama bacotnya dia. Gue cuma mau mempersingkat obrolan kita yang semakin panas.
"Oke, aku mau bilang kalo hubungan kita gabisa lagi dilanjutin, aku udah gabisa sama kamu, maaf aku harus jujur"
"Maksudnya apa sih? kamu mau putus? kamu udah gak cinta lagi sama aku?"
"Kamu yang ngebuat aku kayak gini, semua udah terlambat, aku mau udahan"
"YAUDAH" dia narik bantal yang gue pegang sampe gue jatoh
"Oooh yaudah, makasih ya buat semuanya, semoga kamu bisa ambil hikmahnya dari kita, salam buat mama, papa sama adek kamu, aku pamit"
Pas gue lagi berdiri dan bersiap mau pulang, dia malah meluk gue dan nangis, dia gak pingin gue pergi, di situ gue antara bingung sama geli, karena selama gue pacaran, mana pernah dia nangis? Gue tau dia nyesel, tapi buat gue ini semua udah terlambat, mungkin dia bisa berubah dan lebih baik lagi buat orang lain. Dia terus memohon sama gue untuk maafin dia dan janji gabakaln ngulangin lagi, but i can't do this anymore. putus ya putus, gue lebih seneng dia berubah buat dirinya ketimbang buat orang lain yang belum tentu seterusnya sama dia. Si Cumskow udah bbm gue terus, nanyain gimana bisa dijemput atau engga, tadinya gue mau pulang sendiri tapi ternyata si mantan ini mau balikin gue kerumah. Sepanjang jalan, dia pegang tangan gue, tapi gue masih ga menghindar, Buat gue kalo ini terakhir kalinya lo bisa kaya gini, silahkan. Kata-kata terakhir gue buat dia cuma
"Terima kasih buat semuanya, semoga kamu menjadi orang yang lebih baik setelah ini semua. Maafin aku harus lakuin ini"
Kalo setelah di inget-inget lagi, kok gue gak berhenti buat minta maaf? zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz.

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW : Chikal Catering

Mengenang masa-masa test food Catering

Balada mau kewong - Episode 1 "mencari gedung kawinan"